Senin, 21 Mei 2018

Konsumen Semen Sulit Loyal dengan Merek Tertentu

Duniaindustri.com (Mei 2018) – Industri semen pada kuartal I 2018 mengalami perubahan yang makin dinamis. Seiring kondisi oversupplyharga semen yang terbentuk di pasar juga mengalami perubahan yang cukup cepat. Terutama di luar Jawa, harga semen ternyata lebih sensitif turun didorong kehadiran pendatang baru. Konsumen semen di luar Jawa juga cenderung tidak loyal terhadap brand tertentu.

Demikian diungkapkan Direktur Utama PT Holcim Indonesia Tbk (SMCB) Gerhard W. Schutz, belum lama ini. Dia menambahkan, meskipun pangsa pasar masih didominasi oleh tiga pemain besar, salah satunya Holcim, pendatang baru telah merebut pangsa pasar yang cukup besar karena kapasitas mereka mayoritas telah selesai pada 2014 –2015.

"Kehadiran pendatang baru juga mendorong harga turun, terutama di daerah di luar Jawa, di mana pelanggan lebih sensitif terhadap harga dan kesetiaan kepada merek cenderung rendah," tutur Gerhard.

Pertumbuhan penjualan semen diperkirakan pulih secara bertahap di tahun-tahun mendatang, dengan tingkat pertumbuhan untuk daerah di luar Jawa diproyeksikan dua kali lebih cepat.

"Kami memahami bahwa persaingan di antara perusahaan bahan bangunan tidak lagi didasarkan pada harga dan kemampuan untuk mengirimkan semen. Untuk mengunggulinya, Holcim menawarkan produk dan solusi inovatif yang disesuaikan dengan konsumen guna meningkatkan kualitas bangunan dan mengurangi biaya konstruksi," paparnya.

Untuk itu, Holcim memperkenalkan inovasi di semua level sebagai keunggulan kompetitif dalam melayani pelanggan sebaik mungkin.

Komisaris Utama PT Holcim Indonesia Tbk (SMCB) Kuntoro Mangunsubroto menuturkan, pasar semen di Indonesia makin kompetitif karena meningkatnya fasilitas produksi. "Dengan total kapasitas terpasang produksi semen di Indonesia yang saat ini mencapai di atas 100 juta ton, sementara permintaan domestik pada 2017 kurang dari 70 juta, maka pemain semen menghadapi pelemahan harga yang tajam di tengah besarnya kelebihan pasokan," ujar Kuntoro, dalam paparannya.

Dalam upaya menembus pasar yang sudah kelebihan pasokan, para pemain baru menawarkan harga jual yang jauh lebih rendah, sehingga margin laba rata-rata perseroan menurun dalam lima tahun terakhir.

"Akibat persaingan dan tekanan harga yang ketat, pada 2017 total aset Holcim turun 0,69% menjadi Rp19,63 triliun, ekuitas turun 10,71% menjadi Rp7,20 triliun, dan penjualan bersih berkurang 0,81% menjadi Rp9,382 triliun," jelasnya.

Oleh sebab itu, ia mengimbau agar manajemen meningkatkan pangsa pasar di tahun-tahun mendatang. Tujuannya, untuk memenangkan pasar melalui inovasi berkelanjutan.

Semen Curah Melonjak

Penjualan semen di Indonesia pada kuartal I 2018 mencapai 15,72 juta ton tumbuh 6,6% dibanding kuartal I 2017 sebanyak 14,75 juta ton. Seiring dengan itu, penjualan semen curah (bulk) melonjak 19% di kuartal I 2018 secara tahunan, terdorong percepatan realisasi ratusan proyek infrastruktur pemerintah.

Seperti diprediksi Duniaindustri.com, pertumbuhan penjualan semen di Indonesia pada kuartal I 2018 didorong peningkatan pesat di daerah Sumatera yang tumbuh 11,7%, persentase pertumbuhan tertinggi secara kawasan di Indonesia. Penjualan semen di Sumatera pada kuartal I 2018 tumbuh menjadi 3,43 juta ton.

Disusul kemudian pasar semen di Kalimantan yang tumbuh 11,5% menjadi 1,03 juta ton pada kuartal I 2017 secara tahunan. Pasar semen di Jawa tercatat tumbuh tertinggi ketiga, dengan persentase pertumbuhan 6,1% menjadi 8,78 juta ton pada kuartal I 2018. Dilanjutkan pasar semen di Sulawesi yang tumbuh 5,9% menjadi 1,27 juta ton.

Realisasi proyek infrastruktur pemerintah yang dipercepat ikut mendorong pasar semen di Indonesia hingga kuartal I 2018. Terbukti, pertumbuhan penjualan semen curah (bulk) melampaui penjualan semen kemasan (bag). Pada kuartal I 2018, pertumbuhan penjualan semen curah melonjak 19% secara tahunan, didorong percepatan realisasi proyek-proyek infrastruktur pemerintah. Lebih detail lagi, lonjakan penjualan semen curah terlihat pada Maret 2018 yang meroket 40% secara tahunan, berdasarkan data yang dikumpulkan dari market leader industri semen.

Sedangkan kenaikan penjualan semen kemasan (bag) lebih tipis, hanya membukukan pertumbuhan 3% di kuartal I 2018. Meski demikian, tim Duniaindustri.com menilai, justru persaingan sengit terjadi di segmen kemasan (bag), mengingat para pemain baru (new comers) gencar melakukan penetrasi pasar dan promosi. Hal ini membuat market leader industri semen terpaksa membuat strategi tandingan untuk menghalang para new comers.

Pada Maret 2018, penjualan semen di Indonesia tumbuh 3,5% menjadi 5,2 juta ton dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya 5,02 juta ton. Pertumbuhan tertinggi penjualan semen pada Maret 2018 tetap dipegang Sumatera dengan persentase pertumbuhan 8,8%, disusul Kalimantan 7%, dan Jawa 4,3%. Sementara pertumbuhan penjualan di Nusa Tenggara dan Maluku – Papua tercatat negatif.(*/)

Sumber: klik di sini

Database Riset Data Spesifik Lainnya:

Sabtu, 19 Mei 2018

Dampak Aksi Teror terhadap Kurs Rupiah

Duniaindustri.com (Mei 2018) – Rangkaian aksi teror dan bom bunuh diri yang mengguncang Indonesia dalam kurun waktu 4 hari terakhir menjadi sentimen negatif bagi rupiah. Kurs mata uang garuda itu menyentuh level tertinggi Rp 14.105/US$ pada Rabu (16/5/2018), mengutip data perdagangan Reuters.

Dari eksternal, dolar AS yang sebelumnya melemah akibat rilis data-data ekonomi AS yang kurang bagus pada pekan lalu, mendapat momentum penguatan kembali dari kenaikan yield treasury AS.

Sementara dari internal, neraca perdagangan Indonesia yang tercatat defisit menambah beban bagi rupiah. Ekspor Indonesia tercatat mengalami peningkatan sebesar 9,01% (year on year) di bulan April, sementara impor melonjak 34,68% yang berdampak pada defisit neraca perdagangan sebesar US$ 1,62 miliar.

Seiring dengan pelemahan rupiah, kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) juga menurun. Pada awal perdagangan saham Rabu (16/5), IHSG dibuka anjlok 58,30 poin atau satu persen ke posisi 5.779,80.

Rangkaian aksi teror dan bom bunuh diri yang mengguncang Indonesia dalam kurun waktu 4 hari terakhir benar-benar mengagetkan, karena terjadi saat memasuki bulan Ramadhan. Dimulai dari bom bunuh di Surabaya.

Dilaporkan sedikitnya 11 orang tewas dan 41 korban luka-luka saat rangkaian bom bunuh diri terjadi di tiga gereja di Surabaya, Jawa Timur. Kabid Humas Polda Jawa Timur, Kombes Pol Frans Barung Mangera, mengatakan serangan itu terjadi dalam waktu hampir bersamaan, antara pukul 06.00 hingga 08.00 WIB, Minggu (13/5).

Serangan bom pertama terjadi di Gereja Santa Maria Tak Bercela di Jalan Ngagel Madya, Kecamatan Gubeng. Dalam rekaman CCTV yang beredar, terlihat 2 orang sedang berboncengan menaiki sepeda motor menuju gereja. Satu pelaku yang dibonceng terlihat membawa ransel yang diduga berisi bom. Ledakan keras terdengar hingga radius 100 meter.

Serangan bom kedua terjadi di Gereja Kristen Indonesia Jalan Raya Diponegoro, Surabaya. Sejumlah saksi sempat melihat wanita bercadar membawa dua anak balita memasuki halaman gereja. Ibu dan dua anaknya yang berupaya masuk ke ruang kebaktian ini sempat dihalau oleh seorang sekuriti di pintu masuk GKI Jalan Diponegoro Surabaya, sebelum kemudian ketiganya meledakkan diri di halaman gereja.

Serangan bom ketiga terjadi di Gereja Pantekosta di Jalan Arjuno. Saksi mata menuturkan ledakan terjadi dari tempat parkir kendaraan. Diduga serangan bom mobil. Api langsung membumbung tinggi di lokasi kejadian.

Teror ternyata masih berlanjut di Surabaya, Jawa Timur. Pada Senin (14/5/2018), ledakan bom terjadi di depan Mapolrestabes Surabaya, sekitar pukul 08.50 WIB. Kabid Humas Polda Jatim Kombes Frans Barung Mangera mengungkapkan kronologi ledakan bom di depan gerbang masuk markas polisi.

Menurut Barung, ledakan terjadi setelah sepeda motor mendekati plang gerbang masuk Mapolrestabes berdasarkan rekaman CCTV di kawasan itu. “Jadi, sebelumnya masuk, ada mobil dulu, kemudian ada motor di belakang kemudian terjadi ledakan, sebelum masuk ke areal lapangan Polrestabes,” tuturnya.

Barung juga menegaskan bahwa ledakan berasal dari sepeda motor. “Kami memastikan ini motor. Di luar areal, di luar mako, sebelum penjagaan itu, sebelum plang masuk, meledak,” tuturnya.

Teror di Riau

Tidak berhenti di situ, aksi terorisme juga berlanjut di Riau. Giliran Markas Polda Riau jadi sasarannya. Kapolda Riau, Irjen Pol Nandang menjelaskan, serangan di Mapolda Riau, Pekanbaru terjadi sekitar Pukul 09.15 WIB, Rabu (16/5/2018). Serangan dilakukan saat polisi bersiap menggelar konferensi pers tentang kasus narkoba.

Nandang mengatakan, sebuah minibus jenis Avanza tiba-tiba menyerobot masuk dan menabrak anggota polisi. Dari mobil kemudian turun sjumlah pelaku bersamurai dan langsung menyerang polisi yang sedang berjaga.

Kapolda Riau menerangkan, pelaku pertama keluar dari mobil saat akan dilakukan pemeriksaan terhadap Avanza tersebut, “Tiba-tiba keluar dari dalam mobil Avanza tersebut seorang laki-laki sambil menggunakan samurai dan mengejar polisi sehingga membacok seorang polisi tersebut. Lalu seorang laki-laki tersebut berhasil dilumpuhkan dengan tembakan oleh polisi yang bertugas,” kata Nandang.

Saat pelaku pertama beraksi, mobil Avanza tersebut melintas di halaman Mapolda Riau. Saat itulah keluar 2 laki-laki dari dalam mobil dan bermaksud menyerang polisi, namun bisa dilumpuhkan. “Mobil tersebut menabrak anggota Polri, namun bisa dihentikan dan diamankan,” kata Nandang.

Sebanyak 4 orang pelaku bisa dilumpuhkan. Tiga tewas di tempat, sedangkan satu pelaku lainnya tewas saat tiba di rumah sakit.

Akibat kejadian ini, satu orang polisi tewas akibat ditabrak mobil, dua orang polisi terluka akibat sabetan samurai di leher dan tangan. Sedangkan satu korban lagi adalah wartawati sebuah televisi swasta nasional.

Nandang mengatakan, pelaku diperkirakan berjumlah 6 orang. Selain 4 orang yang berhasil ditembak mati, dua orang lainnya kabur dan sedang dilakukan pengejaran.(*)

Sumber: klik di sini

Database Riset Data Spesifik Lainnya:

Minggu, 13 Mei 2018

Laporan Data Populasi Sepeda Motor Per Provinsi di Indonesia

Riset Populasi Jumlah Sepeda Motor 1950-2025 (Market Analysis Provinsi Paling Potensial) ini dirilis minggu kedua April 2018, menampilkan data komprehensif, riset pasar, tren pasar, market analysis per provinsi potensial, serta peta strategi persaingan merk sepeda motor di Indonesia. Riset pasar ini dibuat sebagai acuan (benchmark) strategi pemasaran bagi industriawan yang terkait dengan sepeda motor dan komponennya, terutama untuk mengukur tren potensi pasar berdasarkan rekam jejak yang panjang.

Riset Populasi Jumlah Sepeda Motor 1950-2025 (Market Analysis Provinsi Paling Potensial) ini dimulai dengan menampilkan highlight dan outlook perekonomian Indonesia. Pada 2016 dan 2017, perekonomian Indonesia mampu bertumbuh positif di tengah tantangan perlambatan ekonomi global (halaman 2 dan 3).

Proyeksi ekonomi dan perdagangan global pada 2018 diringkas dalam infografis yang menarik pada halaman 4. Pada halaman 5 sampai 7, diulas proyeksi pertumbuhan masing-masing sektor ekonomi di Indonesia meliputi industri pengolahan, konstruksi, perdagangan, informatika dan telekomunikasi, jasa keuangan, pertanian, transportasi, pertambangan, listrik, minyak dan gas. Juga dilengkapi dengan katalis masing-masing sektor.

Proyeksi pertumbuhan masing-masing sektor beserta katalisnya akan mendorong produk domestik bruto (PDB) Indonesia, seperti disajikan pada halaman 8.

Masuk ke fokus kajian, pada halaman 9 sampai 14, ditampilkan data tren populasi jumlah sepeda motor di Indonesia periode 1950 hingga estimasi 2025. Fokus kajian yang dilakukan tim Duniaindustri.com ini dijelaskan secara detail dari mulai sumber kajian, metode, hingga dasar pembuatan proyeksi pada halaman 9. Pada halaman 10 sampai 14, disajikan data populasi sepeda motor periode 1950-2025 beserta tren pertumbuhan per tahun. Data tersebut diperkuat dengan market analysis pada halaman 15, meliputi pertumbuhan majemuk per tahun, pertumbuhan tertinggi, dan lainnya.

Tidak hanya itu, data populasi sepeda motor juga diperkuat dengan dukungan data penjualan sepeda motor periode 2005-2019 serta jumlah kendaraan roda dua dan roda empat yang masih beroperasi di Indonesia pada halaman 16 dan 17. Juga disajikan proyeksi komparasi segmen konsumen kelas menengah di Indonesia periode 2012 dan estimasi 2020 sebagai salah satu pendorong pertumbuhan penjualan kendaraan bermotor.

Lebih detail lagi, tim Duniaindustri.com juga membuat kajian populasi sepeda motor per provinsi periode 2017, 2020, dan 2025. Ketiga periode itu diambil untuk menggambarkan tren peningkatan populasi sepeda motor per provinsi di Indonesia. Data tersebut disajikan pada halaman 18 sampai 19. Dari data populasi sepeda motor per provinsi di Indonesia, tim Duniaindustri.com membuat market analysis pada halaman 20 dan 21 berisi pemetaan (mapping) provinsi dengan populasi sepeda motor terbesar dan provinsi paling potensial karena memiliki jumlah populasi sepeda motor terbesar di luar Pulau Jawa. Data ini dapat menjadi acuan (benchmark) bagi pelaku industri sepeda motor, suku cadang, aksesoris, perusahaan leasing, perbankan (kredit consumer) yang berencana melakukan ekspansi ke derah di luar Jawa.

Kajian populasi sepeda motor per provinsi ini ikut didukung data pertumbuhan ekonomi per provinsi periode 2014 hingga 2018 pada halaman 22 hingga 26. Faktor tren pertumbuhan ekonomi per provinsi dinilai cukup dominan dalam mendorong jumlah populasi sepeda motor per provinsi.

Riset Populasi Jumlah Sepeda Motor 1950-2025 (Market Analysis Provinsi Paling Potensial) ini juga dilengkapi dengan definisi sepeda motor, sejarah singkat, penjabaran tipe/jenis sepeda motor pada halaman 27 hingga 29. Pada halaman 30 hingga 33, diulas 27 merek/brand sepeda motor berproduksi, pernah berproduksi, dan merek sepeda motor tersebut masih beredar di pasar Indonesia.

Peta persaingan industri sepeda motor sepanjang 42 tahun terakhir diulas dengan komprehensif pada halaman 34. Dilanjutkan dengan pembahasan sejarah penetrasi pasar dua market leader sepeda motor di Indonesia pada halamana 35 dan 36. Strategi persaingan market leader itu untuk menguasai pasar dijabarkan pada halaman 37 hingga 39.

Pada halaman 40, ditampilkan tren penjualan 5 merek utama sepeda motor di Indonesia periode 2005 hingga estimasi 2025, beserta tren pertumbuhan per tahun. Untuk memberikan gambaran lebih detail, riset data ini juga menjabarkan tren penjualan per bulan per merek sepeda motor sepanjang 2017, pangsa pasar, dan komposisi segmen (scooter matic, sport, dan underbone) pada halaman 41 hingga 46. Demikian juga tren penjualan per bulan per merek sepeda motor sepanjang 2016, pangsa pasar, dan komposisi segmen (scooter matic, sport, dan underbone) pada halaman 47 hingga 52.

Riset Populasi Jumlah Sepeda Motor 1950-2025 (Market Analysis Provinsi Paling Potensial) ini berisi 53 halaman dengan ukuran file 6,11 MB. Kajian yang dilakukan tim Duniaindustri.com dalam riset ini didukung data dari Badan Pusat Statistik (BPS), Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri, Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), serta data-data pendukung dari sejumlah produsen sepeda motor di Indonesia. Indeks data industri merupakan fitur terbaru di duniaindustri.com yang menampilkan puluhan data pilihan sesuai kebutuhan users. Seluruh data disajikan dalam bentuk pdf sehingga mudah didownload setelah users melakukan proses sesuai prosedur, yakni klik beli (purchase), klik checkout, dan isi form. Duniaindustri.com mengutamakan keabsahan dan validitas sumber data yang disajikan.(*)

Sumber: klik di sini

* Butuh data spesifik atau riset pasar, total ada 154 database, klik di sini
** Butuh 20 Kumpulan Database Otomotif, klik di sini
*** Butuh competitor intelligence ataupun riset khusus (survei & observasi), klik di sini
**** Butuh copywriter specialist, klik di sini
***** Butuh content provider, klik di sini

Sabtu, 12 Mei 2018

Tren Pertumbuhan Demand Consumer Goods di 2018

Pasar barang-barang konsumsi harian (fast moving consumer goods/FMCG) di kuartal I 2018 dinilai makin menantang, seiring tekanan kondisi makroekonomi seperti depresiasi kurs rupiah yang menembus Rp 14.052/US$. Hal itu mempengaruhi kinerja penjualan para produsen FMCG di tiga bulan awal 2018.

Dua perusahaan raksasa FMCG yakni PT lndofood Sukses Makmur Tbk (INDF) dan PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) mencatatkan kinerja penjualan yang melemah tipis rata-rata 1% pada kuartal I 2018 secara tahunan. Hal itu diketahui dari laporan keuangan masing-masing perusahaan di tiga bulan awal 2018.

Penjualan neto konsolidasi Indofood turun 1,1% menjadi Rp17,63 triliun di kuartal I 2018 dari Rp17,83 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya. Kelompok Usaha Strategis Produk  Konsumen  Bermerek,  Bogasari, Agribisnis, dan Distribusi masing-masing  memberikan kontribusi sekitar 54%, 22%, 15% dan 9% terhadap penjualan neto konsolidasi Indofood.

Laba usaha relatif stabil di kisaran Rp2,48 triliun, sedangkan marjin laba usaha naik menjadi  14,1% dari sebelumnya 13,9%. Laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk naik 1,1% menjadi Rp 1,19 triliun dari Rp1,18 triliun dan marjin laba bersih naik menjadi 6,7% dari 6,6%. Dengan tidak memperhitungkan akun non-recurring dan selisih kurs, core profit--yang mencerminkan kinerja operasional--naik 4,7% menjadi Rp 1,22 triliun dari Rp 1, 16 triliun.

"Di awal tahun 2018, kondisi pasar masih tetap menantang.  Harga CPO mengalami tekanan dan tingkat permintaan konsumen juga belum menunjukkan pemulihan secara signifikan. Di tengah berbagai tantangan tersebut, kami senang bahwa core profit kami tetap bertumbuh secara sehat," ujar Anthoni Salim, Direktur Utama dan Chief Executive Officer lndofood, dalam keterangan tertulis yang diterima Duniaindustri.com di Jakarta, akhir pekan lalu.

Sementara itu, PT Unilever Indonesia Tbk membukukan penurunan laba yang diatribusikan kepada entitas induk pada kuartal I 2018 sekitar 6,17% menjadi Rp1,839 triliun, dari periode serupa tahun lalu Rp1,960 triliun. Berdasarkan laporan keuangan yang dipublikasi, kondisi tersebut dipicu oleh melemahnya penjualan usaha dalam tiga bulan pertama tahun ini sekitar 0,9% atau menjadi Rp10,746 triliun, dari periode serupa tahun lalu Rp10,845 triliun.

Selain itu, beban penjualan pun kian membesar sekitar 6,93% atau menjadi Rp2,052 triliun per akhir Maret 2018, dari kurun waktu serupa tahun sebelumnya Rp1,919 triliun. Perseroan juga harus menanggung semakin kecilnya pendapatan keuangan sekitar 17,28% atau menjadi Rp579 juta per akhir Maret tahun ini, dari kurun waktu serupa tahun lalu yang mencapai Rp700 juta.

Masih Melambat
Adhi S Lukman, Ketua Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (Gapmmi), menyatakan sepanjang Januari hingga Februari 2018 permintaan produk makanan dan minuman belum membaik. Sepanjang awal 2018 ini malah terjadi perlambatan permintaan. "Semenjak Maret kemarin (baru) terlihat kenaikan penjualan," kata Adhi.

Industri, kata dia, berharap momen puasa dan perayaan oleh umat Islam dapat mendongkrak permintaan. "Diharapkan pada kuartal kedua terlihat realisasi peningkatan penjualan," katanya.

Adhi tidak menjelaskan besar peningkatan penjualan yang terjadi pada Maret. Demikian juga dengan estimasi peningkatan penjualan pada kuartal kedua mendatang. Pada tahun ini industri makanan minuman (mamin) diproyeksikan tumbuh lebih dari 10% atau naik dibandingkan dengan pertumbuhan tahun lalu sebesar 9,23%.

Faktor pendorong pertumbuhan industri ini antara lain penerbitan beberapa kebijakan deregulasi yang memudahkan pasokan bakan baku. Selain itu, tahun ini juga merupakan tahun politik yang umumnya peredaran uang meningkat. Hal tersebut diharapkan ikut mendongkrak konsumsi makanan dan minuman.(*)

Sumber: klik di sini

Database Riset Data Spesifik Lainnya:

Rabu, 09 Mei 2018

Peta Persaingan Merk Mobil Makin Panas dengan Kehadiran Xpander dan Wuling

Duniaindustri.com (Mei 2018) – Penjualan mobil di Indonesia pada Maret 2018 tercatat tumbuh 7,8% menjadi 101.666 unit dibanding Februari 2018 sebanyak 94.271 unit. Seiring kenaikan pasar tersebut, peta persaingan kendaraan roda empat makin memanas.

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan mobil mulai menunjukkan peningkatan, menjadi 101.666 unit pada Maret 2018, lebih tinggi sekitar 7,8% persen dari 94.271 unit pada bulan sebelumnya. Dari jumlah tersebut, ada lima mobil yang paling laku dibeli masyarakat di Tanah Air. Kendaraan jenis Low Multi Purpose Vehicle dan Low Cost Green Car masih menguasai pasar mobil nasional.

Dalam deretan lima mobil terlaris, posisi pertama diduduki Mitsubishi Xpander, mengungguli mobil sejuta umat Toyota Avanza. Dengan demikian, Mitsubishi telah menggulingkan dominasi Avanza sebagai mobil terlaris di Indonesia.

Penjualan Mitsubishi Xpander secara wholesales (dari pabrik ke diler) telah mencapai 7.493 unit selama Maret 2018, meski sebulan sebelumnya lebih rendah yakni 7.400 unit. Namun, kehadiran Xpander mampu menggeser dominasi raja mobil MPV Toyota Avanza yang tercatat terjual sebanyak 7.097 unit pada Maret 2018, atau naik tipis dibanding Februari 2018 sebesar 6.773 unit.

Disusul Toyota Calya yang berada diurutan ketiga. Mobil murah ramah lingkungan itu telah terdistribusi secara nasional pada Maret 2018, sebanyak 5.242 unit. Sebelumnya, kendaraan ini berada pada posisi keempat dengan total 4.679 unit.

Selanjutnya ditempati Kijang Innova. Medium MPV ini telah dipasarkan ke diler sebanyak 5.168 unit. Februari, mobil ini terdistribusi mencapai 4.954 unit.

Mobil Low Sport Utility vehicle dari Toyota, Rush, mengisi daftar lima mobil terlaris dengan menempati urutan kelima. Jumlah penjualannya secara wholesales mencapai 5.027 unit.

Tren Pergeseran

Hingga tahun lalu, pasar kendaraan beroda empat di Indonesia dikuasai oleh tiga merek, yakni Toyota, Daihatsu, dan Honda. Ketiganya kerap menempati peringkat atas dalam hal distribusi ke jaringan, maupun penjualan ke konsumen.

Namun kini, kehadiran Mitsubishi dengan mobil keluarga terbaru Xpander mulai mengusik ketiganya. Secara tiba-tiba, Mitsubishi yang pada 2017 ada di peringkat keempat, di periode Januari hingga Maret 2018 naik ke posisi dua.

Walau masih ada sembilan bulan lagi, prestasi tersebut tidak bisa dianggap enteng. Kesuksesan pabrikan berlogo tiga berlian itu tidak lepas dari kehadiran Xpander dan Pajero Sport.

Bahkan, Xpander yang mengusung bentuk tidak umum pada Februari dan Maret tahun ini sukses menjadi mobil keluarga kelas bawah terlaris secara nasional. Mobil sejuta umat, Toyota Avanza, harus mengalah, karena penjualannya lebih rendah beberapa ratus unit.

Ditambah lagi, jumlah pemesanan Xpander yang belum diselesaikan oleh Mitsubishi mencapai puluhan ribu unit. Sebab, kapasitas produksinya saat ini hanya sekitar tujuh ribu unit per bulan.

“Sampai saat ini, yang sudah melakukan pemesanan itu 66 ribu lebih dan kami baru menyediakan 55% ke konsumen,” ungkap Head of Sales and Marketing Group PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia, Imam Choeru Cahya.

Wuling Dobrak Pasar

Di sisi lain, pasar mobil segmen MPV medium dikejutkan oleh kehadiran Wuling, produsen mobil asal China. Berdasarkan data Gaikindo, segmen MPV dibagi menjadi tiga model, yakni low (bawah), medium (menengah) dan upper (atas).

Khusus model MPV menengah, penjualannya secara wholesales atau pabrk ke diler pada Maret 2018 tercatat 7.063 unit. Angka ini lebih baik dari bulan-bulan sebelumnya di tahun ini, namun lebih rendah seribuan unit dibandingkan tahun lalu.

Mobil yang menempati peringkat pertama di segmen tersebut masih dari Toyota, yakni Kijang Innova, dengan angka 5.168 unit. Begitu mendominasinya Innova, membuat mobil-mobil lainnya hanya mencatat angka penjualan ratusan unit saja.

Seperti Nissan Grand Livina, yang laku 721 unit di bulan ketiga tahun ini. Kemudian disusul oleh pendatang baru, Wuling Cortez, dengan angka penjualan 629 unit.

Kehadiran Cortez membuat Toyota Sienta harus puas ada di urutan keempat, karena hanya terjual 434 unit. Begitu pula Isuzu Panther, yang ada di peringkat kelima dengan 100 unit.(*)

Sumber: klik di sini

Database Riset Data Spesifik Lainnya:

Tren Pergerakan Rupiah Terus Melemah, Ini Dampaknya terhadap Pengusaha


Duniaindustri.com (Mei 2018) – Kurs rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) melanjutkan pelemahan di pasar spot pada Rabu (9/5/2018) siang ke level Rp 14.045/US$, setelah sehari sebelumnya menembus level Rp14.052/US$. Akumulasi faktor eksternal terutama di Amerika Serikat serta tingkat impor domestik yang cenderung tinggi diduga menjadi pemicu pelemahan kurs rupiah terhadap dolar AS.

Data Yahoo Finance mencatat, rupiah pada Selasa petang ini terdepresiasi 53 poin atau 0,38% ke Rp14.048/US$, dibanding penutupan sehari sebelumnya di Rp13.995/US$. Melansir dari Reuters, dolar AS mendekati level tertinggi empat bulan pada hari ini, berkat hasil treasury yang lebih tinggi dan prospek ekonomi AS yang optimis. Kenaikan hasil treasury AS dan data ekonomi yang solid, telah mendorong dolar terus menguat dalam beberapa pekan terakhir. Ditambah data tenaga kerja AS mendukung ekspektasi agar The Fed kembali menaikkan suku bunga.

Penguatan dolar AS membuat rupiah menjadi mata uang paling melemah terparah di kawasan Asia pada hari ini, dengan depresiasi 0,36%. Menyusul baht Thailand -0,16% dan ringgit Malaysia -0,13%.

Dari faktor domestik, rupiah semakin tertekan karena posisi cadangan devisa akhir April 2018 hanya US$ 124,9 miliar, turun dari posisi Maret US$ 126,0 miliar. Dan kemarin, BPS merilis data pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I 2018 sebesar 5,06%, jauh di bawah ekspektasi pasar yang mencapai 5,18%.

Analis Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengatakan, terperosoknya rupiah merupakan imbas dari kondisi makroekonomi Indonesia yang tidak sesuai harapan. Salah satunya, pertumbuhan ekonomi (produk domestik bruto/PDB) pada kuartal I/2018 yang hanya 5,06%. “PDB yang di bawah ekspektasi. Surveinya 5,19%,” ujarnya.

Sementara itu, Menteri Koordinator (Menko) bidang Perekonomian Darmin Nasution menanggapi pelemahan rupiah yang menembus Rp14.000/US$, jangan langsung dianggap aneh. “Ya memang tembus Rp14.000/US$. Tapi tidak berarti akan bertahan di angka itu. BI akan melakukan langkah-langkah walaupun BI itu akan menunggu rapat RDG bulanan untuk mengambil kebijakan,” tandasnya pada Selasa (8/5).

Tekanan Berlanjut

Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) menyatakan pelemahan nilai tukar rupiah yang menembus Rp 14.050/US$ memang sudah terprediksi sebelumnya. “Kami sudah prediksi rupiah sebelumnya pasti mengalami tekanan, terutama bulan-bulan antara Mei-Juni 2018 (mendatang),” ujar Haryadi Sukamdani, Ketua Umum Apindo.

Selain itu, beberapa perusahaan asing di Indonesia yang melakukan pembagian dividen di awal tahun, pasti akan melakukan konversi rupiah ke mata uang masing-masing negara. Hal ini pun mendorong pelemahan rupiah.

Di sisi lain, kinerja ekspor relatif tak mengalami pertumbuhan signifikan dari sisi volume. Padahal impor bahan baku cenderung cukup dominan, sehingga tingkat impor lebih besar ketimbang ekspor.

“Sehingga tekanan ini yang kita pandang akan masih akan berlanjut. Yang paling berpengaruh kebijakan Amerika Serikat itu sendiri,” ujarnya.

Kendati demikian, Hariyadi menilai, meski terprediksi namun pelemahan ini kurang diantisipasi. Sebab, dengan menengok ekonomi AS yang diprediksi terus mengalami perbaikan, tentu sudah diketahui hal itu akan berdampak pada pelemahan mata uang negara lainnya, termasuk Indonesia.

“Kita kurang antisipasi menyiapkan segala sesuatunya. Dan sebetulnya kita sudah warning, ini terlihat dari gejala pelemahan di sektor ritel, terjadi pelemahan di industri, kan mengalami penyusutan juga, dibanding tahun sebelumnya kontribusi stagnan,” jelasnya.

Oleh sebab itu, meski kondisi makroekonomi Indonesia cenderung terjaga, namun tetap perlu mengantisipasi faktor global. Perbaikan nilai tukar Rupiah, menurutnya akan terjadi secara alamiah. Seiring dengan kondisi ekonomi global, terutama AS.

“Jadi memang kita harus berhati-hati, bahwa walaupun kita kuat (makroekonomi) tapi di lapangan itu faktor global itu cukup dominan,” imbuhnya.

Namun, di sisi lain menguatnya US$ menjadi kondisi untuk lebih mendorong tingkat ekspor. Sementara, untuk impor harus diupayakan untuk tetap berjalan sesuai ketentuan yang ditetapkan pemerintah.

“Ekspor pasti akan menjadi motivasi kita (untuk didorong) dan untuk impornya akan berupaya supaya tidak keluar daripada norma yang sudah diatur dalam menghitung biaya yang ada,” pungkasnya.(*)


Sumber: klik di sini

Database Riset Data Spesifik Lainnya:

Senin, 07 Mei 2018

Menelaah Kinerja Perusahaan Semen di Awal 2018

Laba perusahaan semen di Indonesia pada kuartal I 2018 belum menggembirakan, lantaran tertekan lonjakan harga batubara. Hal itu tercermin dari kinerja laba market leader industri semen, PT Semen Indonesia Tbk (SMGR), yang mencatatkan penurunan laba bersih sebesar 44,8% di kuartal I 2018 menjadi Rp412 miliar dari periode sama tahun lalu sebesar Rp747 miliar.

Agung Wiharto, Sekretaris Perusahaan Semen Indonesia, mengatakan pendapatan perseroan sepanjang kuartal pertama tahun ini naik menjadi Rp6,6 triliun dibandingkan kuartal I tahun lalu sebesar Rp6,3 triliun. Namun, beban perseroan meningkat lebih besar, yakni 10% menjadi Rp4,9 triliun dari sebelumnya sebesar Rp4,5 triliun.

Cost of revenue naik karena adanya kenaikan harga batubara. Dulu di kuartal I 2017 harganya rendah, sekarang kenaikannya sekitar 20%,” tuturnya, beberapa waktu lalu.

Selain beban pendapatan, meningkatnya beban keuangan Semen Indonesia sepanjang kuartal I-2018 menekan margin laba perseroan. Menurut Agung, Semen Indonesia perlu mulai membayar biaya pinjaman yang digunakan untuk proyek-proyek utamanya seperti pabrik Indarung dan Rembang.

“Kami mulai membayar utang untuk proyek Indarung dan Rembang. Kemudian mulai masuk depresiasi beberapa proyek-proyek baru yang belum bisa beroperasi penuh. Ini yang membuat di laba bersih turun signifikan,” imbuhnya.

Di sisi lain, kondisi industri semen domestik masih tertekan akibat adanya kelebihan pasokan (oversupply). Hal itu terjadi karena sejumlah perusahaan mengalami kelebihan kapasitas. Dia mencatat, setidaknya kapasitas terpasang pabrik semen domestik hingga sekitar 107 juta ton. Sementara, permintaan domestik tahun ini diperkirakan bakal mencapai 70-72 juta ton. “Jadi ada over kapasitas hampir 37 juta ton tahun ini,” terang Agung.

Menurut Agung, kondisi itu membuat tekanan harga di pasar. Tekanan harga juga terjadi karena banyak pemain-pemain baru di industri semen yang mencari pangsa pasar. Dengan kondisi-kondisi yang telah digambarkan, Agung menilai kondisi keuangan Semen Indonesia masih akan tertekan hingga akhir 2018. Meski begitu, Semen Indonesia akan berupaya mempertahankan pangsa pasar (market share) di industri semen domestik.

Pada 2017, Semen Indonesia menguasai market share sekitar 40,83 persen dari total konsumsi semen nasional sebanyak 66,34 juta ton. Sementara Agung mengungkapkan bahwa perseroan tahun lalu memproduksi sebanyak 31 juta ton semen, atau 85 persen dari total kapasitas produksi perseroan sebanyak 34 juta ton. “Secara utilisasi pabrik kami masih lebih baik dari perusahaan lain,” ujarnya.

Terus Tertekan

Tiga perusahaan semen yang terdaftar di pasar modal Indonesia mengalami tekanan cukup besar di sepanjang 2017. Ketiga perusahaan itu yakni PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR), PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP), dan PT Semen Baturaja Tbk (SMBR).

Laba ketiga perusahaan tersebut mengalami penurunan sepanjang 2017. Demikian seperti dikutip dari laporan keuangan perusahaan yang dipublikasikan di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Laba Semen Indonesia turun 54,95 persen menjadi Rp2,04 triliun ‎di 2017 dari posisi Rp4,53 triliun di akhir 2016. Akan tetapi, angka pendapatan naik dari posisi Rp26,13 triliun menjadi Rp27,81 triliun di tahun lalu. Sementara itu beban pokok pendapatan SMGR menjadi Rp19,8 triliun di 2017. Dengan begitu laba kotor Semen Indonesia menjadi ‎Rp7,95 triliun, atau turun dari posisi Rp9,85 triliun.

Perusahaan‎ mencatatkan beban penjualan turun menjadi Rp2,41 triliun pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 2,71 triliun. Beban umum dan administrasi naik 11,96 persen menjadi Rp2,42 triliun. Penghasilan keuangan turun menjadi Rp168,67 miliar pada 2017.

Sedangkan untuk kinerja ‎Indocement juga mengalami penyusutan laba sebesar 51,94 persen menjadi Rp1,85 triliun di tahun lalu, padahal laba sebelumnya Rp3,87 triliun di 2016.

Menyusutnya laba INTP terjadi karena adanya penurunan pendapatan dan membengkaknya beban pokok pendapatan. Bayangkan saja, pendapatan perusahaan turun menjadi Rp14,43 triliun dari posisi sebelumnya Rp15,36 triliun.

Tingkat b‎eban pokok pendapatan meningkat menjadi Rp9,42 triliun dari posisi sebelumnya Rp9,03 triliun‎. Laba bruto Indocement juga turun menjadi Rp5 triliun dari posisi sebelumnya Rp6,33 triliun. Laba usaha turun menjadi Rp1,87 triliun dari Rp3,64 triliun dan laba sebelum pajak turun jadi Rp2,28 triliun dari Rp4,14 triliun.

Adapun untuk kinerja Semen Baturaja senada dengan Semen Indonesia dan Indocement. Laba SMBR turun dari Rp259,09 miliar di akhir 2016 menjadi Rp146,59 miliar per Desember 2017. Penyusutan laba SMBR dikarenakan pendapatan perusahaan tumbuh tipis, dari Rp1,52 triliun menjadi Rp1,55 triliun. ‎Secara keseluruhan, penjualan semen SMBR mencapai 1.762.137 ton, meningkat delapan persen dibanding 2016.(*)

Sumber: klik di sini

Database Riset Data Spesifik Lainnya: